Gelas, Isi, dan Komentar

Kalau lagi iseng baca komen yang ada di media online, instagram seleb, berita, blog opini, bisa membaca bahwa setiap komentar akan memiliki 4 pattern karakter dari komentatornya saat itu :

Ibarat melihat gelas separuh penuh

Pembaca yang selalu berkomentar positif tentang sebuah berita. Entah itu ikut senang atau memang tipikal orang yang dalam berita sejelek apapun dia bisa melihat sisi terangnya dunia.

Biasanya sifatnya optimis, lovers, atau memang senang dengan perdamaian saja.

Ibarat melihat gelas separuh kosong

Pembaca ini selalu mencari sisi gelap di artikel dan kabar paling ceria sekalipun.

Jadi kebayang tone nya bila artikelnya sendiri artikel bencana atau kabar buruk.

Bisa tipe pembaca pesimis, hater, troll, suka berdebat, atau memang lagi ingin buang uneg-uneg saja.

Ibarat melihat keduanya benar : separuh kosong juga separuh isi.

Pembaca diplomatis, netral, dan sopan. Melihat dari dua sisi. Awalnya disampaikan yang sisi positif kemudian yang negatif. Imbang.

Diangkat dulu, dibius, baru dijatuhin. Jadi nggak kerasa sakit-sakit amat. Eh?Lho…

Langsung diminum aja isinya nggak peduli separuh penuh atau kosong!

Dalam artikel ceria maupun gelap mereka selalu melihat kesempatan…..buat ngiklan!

Biasanya pembaca oportunis, mereka yang saat ada di medan tempur bisa menjadikan apa saja jadi barang dagangan, bahkan selongsong peluru! 🀣

Tipe ini, walaupun ngeselin, tapi kadang juga suka bikin ketawa. Apalagi bila komentator lain sedang saling serang dengan sengit (dominasi tipe separuh kosong)… tiba-tiba diantaranya muncul komen jualan dokumen sampai air minum.

Ibarat di tengah perang malah ada yang jualan mangga.

==

Aku pernah mencoba tiga yang pertama dan sedang belajar bagaimana cara agar secara halus menjadi yang keempat #langsung di-block berjama’ah.

Kamu pernah jadi yang mana? Atau pernah mengalami ketemu yang mana?😁

20 Comments

  1. Hahahaha, itu yang nomor 4 epic banget πŸ˜‚ Jadi ingat dulu saat masih rajin main IG, terus iseng scroll di akun orang terkenal, kadang ada komentar jualan mozarella. Entah itu masih ada apa nggak, cuma komentar dia selalu sukses mendapat perhatian. Bisa-bisanya jualan mozarella di tengah ‘perang’ πŸ˜†

    Kalau saya biasanya yang pertama mba Pheb, suka yang aman-aman saja, jadi mau senegatif apapun tulisannya, coba cari sisi positifnya. Paling kalau nggak ketemu, ya nggak komentar πŸ™ˆ By the way, nanti jika mba Phebie sudah tau cara jadi nomor 4, tolong dishare mba, saya mau belajar πŸ˜‚

  2. Suka yang cara pertama saja mbak Phebie.
    Nomor 4 kalau cara halusnya udah ketemu, boleh di share ya mbak πŸ™πŸ˜„

  3. Saya tipe kelima Pheb… ambil sirop, terus es, campur dan kemudian diminum deh. Sering juga langsung ambil air lagi biar gelasnya isinya nambah, kadang nyalain kompor dan bikin kopi… πŸ˜€ πŸ˜€

  4. You know me pheby, aku ga suka debat dan cinta perdamaian, jadi tentu cenderung jadi yg pertama kalo komen, soalnya idup udah banyak yg mesti difikirin, jadin sekalinya maen di internet dan sosial media, ga mau nambah-nambah pikiran, jadi pengen yg menghibur dan aman-aman aja, hehehe…

    tp kalo ga bicara komen, aku bisa jg cenderung yg ketiga, yg selalu mau untuk melihat dari berbagai sudut pandang, soalnya pernah mengalami memihak pada satu dan ga mau buka telinga dengerin dari pihak lawan trus lama-lama jadi mikir kok kyknya mereka bener. jadi setelah itu, mendengarkan dari berbagai sudut pandang itu lebih enak.

  5. Aku teh perasaan udah komen tp kok ga muncul ya? hiks

    Aku pokoknya maunya melihat hal-hal positif yg artinya kasih komen jg positif-positif atau mungkin kritik dgn bahasa sehalus mungkin dan membangun,

    Tapi,

    Tipe ketiga juga sering, tp bukan dalam hal ngasih komen, dalam hal melihat permasalahan yg membentuk kubu-kubu, seperti misalnya yg biasa terjadi sebelum pilpres.
    aku emang pasti cenderung ada di salah satu pihak, tp selalu ingin tahu dari sudut pandang pihak lain biar lebih luas aja cara memandang permasalahannya. soalnya kalo ngedenger di satu pihak aja, ya pasti bagusnya mulu yg diutarakan. hehe

    ngawur ga sih komenku?
    masih sesuai lah ya πŸ˜€

    • Ohya mas? Maaf mungkin ada kendala teknis..

      Masih sesuailah…

      Kalau selama pilpres gampangnya pendukung paslon memang jd yg pertama utk dukungannya dan kedua untuk lawan.

      Yg tipe ketiga plg bnyk sebetulnya mereka yg gak suka dua-dua paslon, sialnya enggak ada pilihan lain 🀣

  6. halo kak. Kalau saya kayaknya tipe pertama, selama ini. karena males berdebat, jadi suka yang damai-damai aja kak πŸ˜€
    menarik banget tulisannya, thanks for sharing kak!

  7. Hi Kak Phebie! Maaf aku baru main lagi ke sini πŸ˜–. Kakak apa kabar?

    Kalau aku paling sering ketemu yang nomor 4, apalagi di Twitter saat ada sebuah tweet viral. Nggak lengkap kayaknya kalau nggak ada reply iklan jual sp0tify murah, n3tflix murah dan barang dagangan lainnya. Di IG juga demikian~ kolom komentar IG artis udah kayak lapak dagangan. Paling terkenal iklan pelangsing dan peninggi badan kalau di IG wkwkwk. Komentar-komentar seperti ini mungkin agak mengganggu, tapi kehadirannya selalu dinantikan jika tidak ada wkwkwk

    • Hai mbak Lia. Kabar baik. Santai saja mbak…lagi aktif dengan proyek kolabs ya πŸ˜€

      Huahahaha…iya itu iklan nawarin TV streaming minimal selalu ada satu di setiap utas seleb.
      Bikin saya jadi mikir, kayaknya enak juga pindah profesi jadi agen TV streaming wkwk…

      Kalau lagi ada wor, lumayan sih jadi kayak jeda iklan hahahahaa

Leave a reply