Bullet Journal dan Tulisan Tangan

Saya menyadari, kalau tulisan tangan saya nggak sebagus dulu lagi.πŸ˜‘

Sempat berpikir, gara-gara apa? Ya.. sebab apalagi kalau bukan karena jarang praktek nulis di atas kertas.πŸ™„πŸ˜£

Jaman modern ini nyaris semua orang menulisnya sudah pakai komputer. Bikin catatan paling sebatas saat rapat atau pelatihan doank.

Dan kalau suatu hari dibuka-buka itu catatan, wadow …kemarin dulu itu nulis apa ya? 😱

Tulisan dokter ala ceker ayam begini..πŸ€ͺ

Rasanya pengen sobek-sobek kertasnya lalu di rebus dibikin jadi kaldu dan diminum. Siapa tahu setelah itu saya ngerti isinya!

Padahal dulu tulisan saya termasuk cakep, lho, nilainya saat SD.

{{SAAT SD}}

…..kenapa sekarang jatuh ke jurang kehinaan semacam ini 😩

Kehancuran itu sedikit membaik setelah saya rajin nulis Bullet Journal (BuJo)..ya sudah beberapa tahun, sih.

Tapi BuJo saya itu bukan yang model-model hand lettering, atau diisi gambar-gambar super cakep. Dulu pernah, tapi akhirnya nggak efektif. Selain waktu jadi habis, isi BuJo nya sendiri malah kelupaan. Isi buku ornamen thok 🀣

Makin menyimpang setelah saya bikin BuJo ala-ala finance!😬

Awalnya isinya tulisan, lalu makin kemari kenapa sekarang banyakan angka?? 🀣🀣

Akhirnya saya pindahkan angkanya ke MS Excel. Jadi BuJo saya bersih dari segala gambar dan angka. Buat saya itu distraksi benar, kalau orang lain lebih suka demikian silahkan saja sich.πŸ˜…

Saya pengennya lebih fokus ke tulisan dan…..menulis.

Soal BuJo saya memang lebih setia memakai caranya Ryder Caroll, si pencipta Bullet Journal itu sendiri, yang orisinalitas karyanya sering terlupakan.

Jadi Caroll itu menciptakan BuJo amat simpel. Isinya tulisan semua dan tulisan dia juga biasa banget (saya lega ada teman senasib hahaha).

Bullet Journal ala Ryder Caroll

Esensi BuJo itu menurut si pencipta sebetulnya…

Pokoknya nyatet aja!

Karena dulu memang dia gunakan untuk memfokuskan dirinya yang sedari kecil didiagnosa memiliki Β attention deficit disorder. Sistem yang dia ciptakan ini berhasil membuat dia lebih fokus, lulus kuliah, hingga menjadiΒ  seorang profesional.

Nggak tahu kenapa sekarang BuJo jadi identik dengan hand lettering dan gambar-gambar serta oh so many tracker!

Manusia memang kreatif. Tapi akibatnya, orang-orang awam, saat saya ajak nge-BuJo- dan iseng ngeliat di google… langsung shock dan angkat tangan. Mundur teratur sebelum mencoba!

Pikir mereka, BuJo cuma buat orang super kreatif dan talented!

Imejnya jadi langsung surgawi begitu…πŸ˜‘

Bahkan yang memulai pun akhirnya banyak yang mengaku lebih enjoy di proses gambarnya ketimbang bikin planningnya.πŸ˜†

OK jadi kembali ke niatan saya di awal bahwa menulis jurnal atau diary itu manfaatnya bukan cuma uneg-uneg saja yang dirilis lewat gerakan tangan atau bikin planning. Tapi supaya saya lebih banyak menulis, sehingga tulisannya nggak sekaku kanebo kering atau mirip tulisan steno dari negeri antah berantah!

Ayo, kawan-kawan belajar menulis lagi yang bagus memakai tangan…..😁

Kamu sendiri gimana? Masih sering menulis pakai tangan untuk jurnal atau ada cara yang lain?

30 Comments

  1. Tulisan saya buruk banget, jurnal saya kayak cakar ayam, padahal kertas bergaris tapi bisa naik turun tulisannya, besar kecil, ga rapi banget. Saya sempat liat jurnal2 yg bagus2 pake gambar2 itu mereka cari tempelan dimana? Saya dah ga beli majalah kertas, koran kertas juga jarang2 kadang pengen ikutan, tapi akhirnya ga deh jurnal biasa aja meski tulisan acakadut

    • Nggak masalah mbak, yang penting kan fungsinya ya. Tulis menulis hubungannya dengan jam terbang, motorik halus, dan kontrol emosi seseorang. Bila sering dilatih bisa tambah bagus.πŸ˜€

      Biasanya para Bullet Journalist suka beli tempelan di toko buku (online juga banyak). Pasarnya ada. Tapi ya itu musti kuat di modal hahaha…

      Lebih baik senyamannya kita dan fungsinya terpenuhi..:)

  2. Saya masih suka menulis tangan, meski tidak serajin dulu.
    Dulu saat masih berlangganan majalah, dari SD sampai selesai kuliah, suka gunting dan nempel gambar, biar semangat. πŸ˜…
    Sekarang hanya sebatas tulisan aja.

    Tulisan saya gak begitu bagus Mbak, jadi gak kaget kalau pun jarang lagi nulis tangan πŸ˜‚

  3. Saya senang menulis menggunakan tangan. Meskipun benar, hanya saya saja yang mengerti dengan tulisan saya sendiri.
    Ada kenikmatan dan kepuasan dengan menulis untuk diri sendiri dalam journal pribadi. Selain untuk melampiaskan luapan emosi yang kadang tidak terbendung, juga sangat penting bagi saya untuk mengevaluasi keadaan emosi pada saat itu, dan pada masa-masa sebelumnya. Asik aja!

  4. Saya masih menulis pakai tangan mba Phebie, untuk buku jurnal sama untuk tulis surat / postcard biasanya, tiga hal itu cukup rutin dilakukan 😁 Tapi iya saya akui, tulisan saya nggak serapi jaman sekolah, mungkin karena dulu, tulisan dicheck bu guru dan pak guru jadi kalau berantakan kawatir nilai jelek, nah sekarang, karena nggak kasih side effect apa-apa, alhasil tulisan jadi lebih ala kadarnya πŸ˜‚

    By the way, jurnal saya pun isinya tulisan semua, mba πŸ™ˆ Mau sih dikasih karya gambar-gambar unik atau lettering yang huruf sambung itu, seperti kebanyakan yang ada di internet, tapi saya nggak begitu jago buatnya. Alhasil cukup puas dengan yang basic (sesuai kemampuan menulis saya), hehehe πŸ˜†

  5. mbak phebie, aku malah suka kagum sama tulisan cakar ayam. suka bikin penasaran untuk dibaca. Pernah tanya sama teman bagaimana cara dia bisa menghasilkan tulisan seperti itu. Bagiku itu ga jelek, malah terkesan lebih artistik..hahhaha

    kalau tulisanku biasa saja, yang terpenting masih terbaca dengan baik. hehehe
    aku masih suka menulis dalam buku catatan. Kalau ada ide langsung ditulis. entah ide itu bakal terpakai atau tidak. yang penting tulis dulu aja. Daripada nanti malah lupa…hahahhaha
    sedangkan untuk memberi aksesoris agar terlihat bagus malah ga kepikiran, karena aku yakin aku bukan orang yang akan melakukan hal tersebut secara terus-menerus. jadi yaa ga usah aku kasih aksesoris πŸ˜€

    kadang malah nulis untuk postcard-poscard yang akan aku kirim. Kebetulan aku sangat suka berkirim postcard…hahhahaaha

    • Waduh dikomentarin mas Rivai yg tulisannya bagus.. jadi minder nih πŸ˜†

      Tulisan ceker ayam gampang bikinnya mas. Coba saja membayangkan harus nulis 500 kata selama 5 detik atau bom yg diduduki meledak🀣pasti lgs morat marit gemetaran kejar setoran..🀣🀣

      Mbak Eno dan mas Rivai klop banget hobinya kirim post card..πŸ˜€β˜Ί

  6. Nggaaaaakkk..hahaha kalau nggak kepepet males bikin tulis tangan. 🀣🀣🀣

    Apalagi kerjaan kantor dah lumayan nggak banyak membutuhkan saya menulis tangan.

    Untung..kalo Phebie saat SD masih bagus, sekarang jadi jelek. Bisa bayangin saya yang jaman SD sudah amburadul, sekarang tulisannya kayak ceker ayam yang sudah disop dan dimakan πŸ˜‚πŸ˜‚

    Nggak punya bullet jurnal atau sejenisnya.

    Nulis tangan kadang cuma ide blog di secarik kertas atau apa saja yang ada di dekat saya. Cuma wat mastiin ide ga lupa..

    Kayaknya agenda dari Eno bisa bertahan 2 tahun neh 🀣🀣

  7. aku termasuk orang yg gemar beli notebook tapi jarang banget diisi, mungkin aku lebih menyukai ide journaling tapi tanpa prakteknya,hehehehe…
    pun soal bullet journaling, aku suka dengan idenya, ide bullet journaling itu sebetulnya semacam kumpulan catatan atau planning yg ditulis tangan dan terstruktur kan?
    pokoknya hal-hal yg berbau struktural dan rapi, aku menyukainya.

    ini sekarang aku punya buku jurnal kosong dan sampai hari ini belum kutulisi apa-apa karena bingung dan sayang.
    bingung mau dipake nulis apa, dan sayang kalo pas ditulis trus salah trus dicoret, hahahaha

    btw, baru dateng lagi ke blog ini, ada perubahan template kah? lebih rapi, lebih cakep dr sebelumnya.
    πŸ˜€

    • Kadang saya juga begitu. Ada buku jurnal baru malah sayang mau dicoret.
      Akhirnya bertahan cukup lama buku itu tidak diisi juga.
      Memang harus dipaksain kalau nggak bisa numpuk buku dan jatuhnya jadi koleksi hahaha.

      Iya ada perubaha mas. Makasih

  8. Aku juga belajar rajin ngisi BuJo beberapa bulan belakangan. Di aku, otak jadi lebih tertata karena semua yang ada di otak ditulis, trus belajar buat rajin ngisi jurnal harian. Aku lebih suka nulis tangan. Nulis tangan juga jadi terapi ketika lagi bad mood. Sesuatu yang manual masih menyenangkan.
    Soal gambar-gambar cantik,, dulu pernah sekalian niatnya belajar gambar. Sekarang males dan beralih ke tempel-tempel stiker. Mungkin karena aku anak visual, jadi emang seneng dengan sesuatu yang artsy dan visual. Tapi tetep, tulisannya lebih banyak.

    • Bener banget mbak Dini. Jadi terapi ketika lagi badmood ya.

      Gambar butuh usaha sendiri yang sama besarnya dengan menulisπŸ˜…. Alternatifnya beli stiker tempel.

      Ya memang Bullet Journal bagusnya bisa di hias sesuai selera kita. Mau visual artsy atau bgmn..πŸ˜€

  9. Eh bener sih mba. Tulisanku sampe SMU, itu baguuus dan rapi , makanya buku catatanku paling sering dipjnjam ma temen2 buat di fotocopy hahahahaha.

    Tapi sejak kuliah, ampun laaaah. Mungkin Krn dosen LBH banyak bicara, jd aku hrs cepet nulis poin2nya… Naah pas SMU guru juga banyakan jelasin pakai bicara, tapi Krn tugas2nya ga segambreng aku msh sempet utk bagusin di buku catatan.

    Nah kalo kuliah, tugasnya ga usah ditanya sebanyak apa :p. Udh nyerah duluan kalo hrs mindahin ke buku catatan dlm bntuk tulisan rapi. Akhirnya tulisan cakar ayam itu dijadiin catatan langsung :p. Kebawa deh Ampe skr.

    Tapi aku masih menggunakan jurnal mba. Utk nulis poin2 saat traveling supaya aku bisa bikin ceritanya di blog

    Ato ada juga jurnal yg aku pake utk catatan webinar. Jd kalo sdg ikut webinar, poin2 yg dikasih aku tulis di jurnal itu. Tetep sih ga ngutamain tulisan bagus. Yg penting bisa dibaca dan aku ngerti hahahahaha.

    • Waah mbak Fanny pasti orangnya rajin dan rapi jali sekali sampai jadi inceran pinjaman catatan.

      Hahaha saya juga awalnya punya niat luhur untuk salin lagi saat beralasan praktek tulisan cakar ayam. Tapi pada akhirnya nggak pernah disalin lagi wkwkwk…

      Penting ya mba bikin poin saat traveling buat catatan perjalanan juga….
      Benar, yang penting kita sendiri ngertilah hahaha

  10. Aku jadi inget masa-masa sekolah dulu saat libur kenaikan kelas, begitu masuk sekolah, jari pada kaku dan tulisan jadi acakadul 🀣. Saat pertama masuk dunia kerja juga demikian~ jari kaku mengakibatkan tulisan jele dan gregetan sendiri kalau lihat wkwkwk
    Untung sekarang udah membaik πŸ™ˆ
    Aku juga nge-bujo, Kak, tapi jarang-jarang sih~ aku nge-bujonya yang ditempel-tempel sticker gitu karena kalau lettering cakep-cakep, aku lemah, belum belajar ilmu lettering lebih mendalam jadi aku gunakan sticker untuk menghias biar lucu dan ramai wkwkwk

  11. pas udah kerja aku rajin nyatet jurnal tapi isinya angka angka pengeluaran mba :D, dan nyimpen password akun-akun. maklum suka gonta ganti password, karena suka lupa password

    lalu karena sering baca blog temen temen soal bujo ini, aku pengen kembali nulis yang rapi, runtut seperti mereka, tapi pas liat model bujo orang orang kok cantik cantik ya, kan jadi iri wkwkwk

    bener kata mba phebie, ini bujo intinya apa sih, mau buat nulis kah atau buat mempercantik kertas macam binder.
    mungkin tiap orang juga beda-beda maunya, ada yang ditempeli sticker gitu biar terliat good looking dan jadi semangat nulisnya.

    kadang nih mbak, aku aja kalau nulis suka cepet dan tulisan udah ga karuan, pertama nulis masih inget yang ditulis apaan, beberapa hari kemudian lupa itu tulisan apa ya hahahaha, kayak ceker ayam gitu
    pas pandemi ini, aku beli buku tulis buat nyatet planning blog dan alamat blog temen temen, karena buku tulis kan gede jadi biar keliatan di depan mata hahaha
    trus juga karena sering ikutan kelas online kemarin, jadi buat nulis nulisnya juga di satu buku itu dan tetep aja tulisannya sederhana nggak ada model model kayak kaligrafi. Karena emang ga cantik kalau aku bikin tulisan yang meliuk-liuk, ga nyeni mungkin aku nya

    • Hahaha jurnal isinya angka ya mbak πŸ˜… ya saya juga pernah mengalami fase itu….cuma karena niatnya tulisan lgs balik arah..🀣

      He-eh kadang2 lihat BuJo yg super cantik langsung🀯 kok bisaaa? Tapi akhirnya saya setop lirik2 dan fokus ke panutan saya saja om Ryder Caroll biar tetap semangat πŸ˜…

      Hahaha semakin kemari buat kita yg penting tercatat saja materinya.

      Kalau mau cantik memang harus ada waktu sendiri mbak. Bukan krn nggak nyeni juga, mungkin ya kembali kepada tujuannya kita nulis saat itu apa…πŸ˜€

Leave a reply